There was an error in this gadget

Thursday, 5 May 2011

Rahmat di sebalik ujian

Hidup ini adalah satu medan ujian. Dunia ini hanyalah sebuah persinggahan dan bukan destinasi. Sebuah perhentian dan bukan pengakhiran. Tanpa ujian, manusia takkan pernah terhantuk dan tengadah, bahkan akan terus lalai dengan dunianya sendiri yang penuh dengan angan-angan, hiasan syaitan. Ujian adalah satu bentuk interaksi antara Allah dan kita. Ujian membuatkan kita mendongak ke langit, menadah tangan memohon perhatian Tuhan. Kita selalu lupa, namun Allah tak pernah sekali-kali lalai daripada hamba-Nya.

Di hujung ujian ada Rahmat yang disediakan buat orang-orang yang berjaya, dan penyesalan buat orang-orang yang gagal. Jika kita tak pernah memahami atau cuba untuk mengerti hakikat ini, maka kita akan terus terkandas dalam ujian. Ujian demi ujian, keluhan demi keluhan, hidup terus berjalan dengan tertekan, tak pernah merasakan kenikmatan di sebalik ujian. Maka kita sangat perlu memahaminya, bahawa Rahmat Allah menanti di sebalik sesebuah ujian. Ujian itu takkan pernah hilang daripada papan cerita kehidupan ini.

Ujian membawa kita semakin dekat dengan pemberi ujian, mungkin juga sebaliknya. Ujian adalah lambang kasih sayang pencipta. Itu tanda Allah sentiasa mengambil berat dan tak pernah meninggalkan kita sendirian, kita bagaimana?

who am i????

“Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.”

Iman itu memerlukan pembuktian. Seberat-berat ujian yang pernah kita alami, tak mungkin seberat Bilal Bin Rabah R.A. tatkala menampung batu besar di terik panas matahari padang pasir. Khabbab Bin ‘Arath R.A. begitu terseksa saat besi panas yang membara di atas kepalanya membakar dan menghanguskannya. Namun, mereka telah membuktikan keimanan mereka dan Allah mengetahui orang-orang yang benar dan orang-orang yang dusta. Di hujung penderitaan yang dialami generasi awal Islam itu, mereka mengakhiri kehidupan menuju alam abadi dengan penuh ketenangan.

Ujian itu adalah tempaan Allah buat orang-orang beriman. Pedang yang hebat takkan terbentuk jika tidak diketuk, dipanaskan dan ditempa dengan baik. Maka kita beruntung kerana Allah akan mengangkat darjat kita dengan ujian yang diturunkannya. Allah ingin memberikan berita gembira kepada kita jika kita bersabar atas ujian yang kita hadapi. 

“Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: “Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji’uun (Kita milik Allah dan kepada-Nya kita dikembalikan)”

sebelum saya baca ayat ini,hati begitu sedih sekali..
hati nie selalu memikirkan kenapa harus saya diberi ujian sebegini sekali...
kenapa saya??kenapa bukan orang lain??
setelah membaca ayat ini berulang kali barulah hati nie rasa lega teramat amat sangat..
ujian yang allah turunkan kepada kita tanda sayang-NYA dia terhadap saya..
saya x akan mengeluh lagi jika ujian yang menimpa ke atas diri saya..
saya akan hadapi dengan sabar dan tabah...
orang yang sabar dan tabah akan disayangi oleh ALLAH..
saya nak disayangi oleh allah...saya akan sabar selepas ini dengan ujian akan datang...
tapi saya x kuat..ujian baru sedikit sahaja saya dah menangis sampai nak banjir lah tempat yang saya duduk..
kenapalah saya harus mengalah dengan begitu sahaja...
padahal baru sedikit ujian yang ALLAH turunkan kat saya..
bukan ujian yang besar seperti mana Bilal Bin Rabah R.A. tatkala menampung batu besar di terik panas matahari padang pasir. Khabbab Bin ‘Arath R.A. begitu terseksa saat besi panas yang membara di atas kepalanya membakar dan menghanguskannya.
Namun, mereka telah membuktikan keimanan mereka dan Allah mengetahui orang-orang yang benar dan orang-orang yang dusta. Di hujung penderitaan yang dialami generasi awal Islam itu, mereka mengakhiri kehidupan menuju alam abadi dengan penuh ketenangan.
ya saya yakin setiap apa yang terjadi ALLAH mengetahui apa yang benar apa yang salah..
kenapa harus saya takut??kenapa harus saya panik??kenapa harus saya gelabah??
kenapa harus saya cepat menangis??kenapa harus saya mengalah??
jikalau saya dalam keadaan yang benar saya x perlu takut...
orang yang bersalah sahaja perlu takut dan perlu malu dengan orang len..
saya x pernah kacau orang mahupun nak menjatuhkan orang..
saya dah dididik dari kecik sampai sekarang dengan ilmu agama..
mak ayah kata "kita harus hormat dengan orang tua,kawan2 serta orang di sekeliling".
ya sebab itu lah kalau orang nak marah ka nak kata pa ka saya amik keputusan dengan berdiam diri..berdiam diri lebih baik..itu paling bermakna yang pernah saya memiliki...
biarlah saya yang dipersalahkan seratus peratus pun kalau itu memuaskan hati mereka walaupun kebenarannya biarlah saya seorang yang tahu..
saya tetap akan sabar dan sabar...
saya x mahu bergaduh mahupun memarahi orang,saya lebih rela dimaki hamun atau dimarahi kalau itu lebih bek dripada bergaduh...
ALLAH berada di samping orang yang sabar dengan segala ujiannya..

Rasul berpesan: katakan yang benar walaupun pahit!  

No comments:

Post a Comment